Beban Kaum Perempuan Semakin Berat Selama Pandemi Covid-19

Ilustrasi/Net
Ilustrasi/Net

Kualitas hidup khususnya kaum rentan ikut terdampak akibat pandemi Covid-19. Berdasarkan survei internal Yayasan CARE Peduli (YCP), kaum perempuan menjadi kelompok kaum rentan yang paling mengalami dampak negatif pandemi Covid-19.


Secara umum, perempuan bernasib lebih buruk daripada laki-laki karena beban tanggung jawab yang meningkat dan berlipat ketika ada pembatasan mobilitas dan kebijakan tinggal di rumah (stay at home) diberlakukan.

CEO Yayasan CARE Peduli, Bonaria Siahaan mengatakan, hasil survei menunjukan bahwa mayoritas beban school from home atau sekolah daring jatuh pada perempuan. Temuan YCP, tanggung jawab tambahan dalam mengawasi studi anak-anak di rumah sangat berat bagi perempuan pedesaan atau daerah perkotaan yang miskin, dikarenakan tingkat pendidikan rendah. Kondisi ini pun menimbulkan berbagai masalah baru di dalam keluarga, termasuk tindak kekerasan pada perempuan.

"Beban berlipat juga dialami perempuan hamil karena keterbatasan akses pada layanan kesehatan serta berkurangnya kapasitas rawat inap rumah sakit. Secara mental dan emosional, perempuan hamil dari kelompok rentan dan marjinal seringkali dipenuhi kekhawatiran akan keselamatan janin dan dirinya," kata Bonaria.

Dari perspektif gender, populasi perempuan sebanyak 134,27 juta dari total penduduk 271 juta pada 2020. Pekerja perempuan berusia 15-49 tahun di sektor informal menjadi kelompok masyarakat yang paling terpukul di tengah pandemi.

Memperingati Hari Kemanusiaan Sedunia, YCP mengajak semua pihak untuk mengambil peran penting. Selain melaksanakan protokol kesehatan ketat, masyarakat bisa melawan misinformasi dengan memberikan informasi yang benar dan edukasi kepada orang lain soal pandemi.

Direktur Nasional Gusdurian Network Indonesia (GNI), Alissa Wahid menyampaikan, kesigapan, kecekatan, dan gotong royong memegang peran kunci dalam memperkuat efektivitas dukungan bagi masyarakat rentan di Indonesia.

"Kelompok perempuan rentan di bawah garis kemiskinan patut diberikan perhatian dan bantuan nyata," ujar Alissa Wahid dalam keterangannya, Selasa (31/8).