Impor Bawang Putih Bulog Timbulkan Moral Hazard

RMOLJabar. Keputusan menugaskan Bulog untuk mengimpor bawang putih guna menstabilkan harga komoditas ini dipandang tidak akan efektif.


Alih-alih bisa menurunkan harga, pengamat politik dan ekonom menilai, pemberian diskresi kepada Bulog justru berpotensi menimbulkan moral hazard. Kebijakan ini juga dinilai menafikan keberpihakan terhadap petani bawang putih.

Direktur Eksekutif The Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Enny Sri Hartati melihat permasalahan bawang putih sudah menjadi masalah klasik yang tidak selesai-selesai karena persoalan data.

Seharusnya, kata Enny, jika pemerintah memang mengetahui tiap tahunnya ada permasalahan kekurangan stok, keputusan impor sudah dilakukan sebelum harga merangkak naik.

"Percuma kalau sekarang. Kalau memang mau ada penugasan ya harusnya sudah dari beberapa bulan yang lalu. Kan impor bawang putih ini prosesnya nggak cuma seminggu dua minggu impornya," ucap Enny, Sabtu (30/3).

Ia juga mempertanyakan keputusan pemerintah menugaskan Bulog untuk melakukan impor. Pasalnya, jika memang penugasan maka seharusnya dibiayai oleh APBN karena memang bertujuan sebagai buffer stock. Namun, ini tidak dapat terjadi dengan status Bulog sebagai BUMN.

Pada akhirnya, penugasan impor kepada Bulog sifatnya juga mengarah komersialisasi. Potensi terjadinya moral hazard pun bisa semakin besar terjadi.

"Nanti Bulog kasih penugasannya ke importir lain, seperti kasus penugasan daging. Ujung-ujungnya bukan Bulog yang ngimpor," katanya.

Sementara itu, Pengamat Politik dari Universitas Jayabaya, Igor Dirgantara menyarankan, pemerintah, khususnya Kementan dan Kemendag  tidak memuluskan izin impor penugasan Bulog.

Khawatirnya, kebijakan itu berdampak pada pencalonan Joko Widodo (Jokowi) di Pilpres 2019.

Menurut Igor, permintaaan impor itu bisa membuat elektabilitas Jokowi Pilpres stagnan. Hal ini disebabkan oleh kebijakan yang diambil pemerintah belakangan ini tak sesuai dengan tugas pokok dan fungsi (tupoksi).

"Belakangan banyak kebijakan yang tak sesuai tupoksi. Salah satunya, penunjukan impor bawang putih ini," ujarnya dalam keterangan yang diterima Kantor Berita RMOLJabar.

Igor khawatir, penunjukan Bulog sebagai importir bawang putih akan dimanfaatkan pasangan calon presiden-wakil presiden nomor urut dua Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, sebagai isu yang menguntungkan.

"Bisa saja, setelah impor dibuka, lawan dari petahana akan menggaungkan anti impor lagi," ungkapnya.

Pengamat Politik Hendri Satrio, di kesempatan berbeda,  menilai langkah pemerintah memerintahkan Bulog untuk impor 100 ribu ton bawang putih adalah untuk menjaga kestabilan harga.

Namun, izin impor ini di sisi lain mencederai janji politik mengedepankan pertanian lokal

Hendri mengakui, impor ini memang akan berdampak negatif terutama bagi petani bawang putih yang tidak lama menikmati tingginya harga bawang.

Menurutnya, impor bawang sebenarnya secara tujuan ekonomi tidak masalah. Namun karena tidak diantisipasi dari awal, sehingga dibutuhkan impor bawang dalam jumlah yang banyak.

"Harusnya sebelum impor, itu ada koordinasi antar menteri, Bulog dengan Kementerian Perdagangan dan juga dengan Kementerian Pertanian. Jangan sampai nanti pas impor masuk, petani malah panen. Terus juga nanti, kalau misalnya Jokowi kepilih lagi, harga tinggi lagi atau nggak?" pungkasnya.[son]