Parkiran Mobil Rumah Sakit Israel Jadi Bangsal Rawat Inap Corona

Parkiran mobil rumah sakit Israel/Net
Parkiran mobil rumah sakit Israel/Net

Lonjakan virus corona terus terjadi di Isreel. Akibatnya, sebuah rumah sakit di Israel terpaksa mengubah tempat parkirnya menjadi sebuah abngsal.


Michael Halberthal, Direktur Umum Perawatan Kesehatan Rambam, mengungkapkan kekesalannya karena rumah sakitnya di utara Kota Haifa didorong untuk mengambil langkah dramatis seperti itu.

"(Sangat) sangat disayangkan kami harus berada pada posisi ini," katanya, mengutip AFP, Rabu (23/9).

Hanya beberapa hari setelah manajemen menyetujui keputusan tersebut, tempat parkir bawah tanah telah menjadi bangsal, lengkap dengan tempat tidur dan kursi roda, dengan demikian tempat parkir telah diubah menjadi ruang pasien.

Bangsal akan siap dibuka pada hari ini, Kamis (24/9), menurut pejabat rumah sakit, dan dapat menampung 770 pasien virus corona.

Serangkaian rumah sakit yang telah menghadapi lonjakan pasien ketika pemerintah kembali memberlakukan lockdown nasional terbaru di negara itu pada hari Jumat pekan lalu.

Israel memiliki tingkat infeksi virus korona tertinggi di dunia sebagai proporsi dari populasinya, menurut penghitungan AFP selama dua minggu terakhir. Pada Rabu (23/9) Kementerian Kesehatan mengumumkan hampir 7.000 kasus positif selama 24 jam.

Dilansir Kantor Berita Politik RMOL, negara itu telah mencatat lebih dari 200.000 kasus sejak pandemi melanda, dengan 1.317 kematian.

Gelombang kedua kasus Israel telah menghantam sangat parah di utara negara itu, rumah bagi sebagian besar minoritas Arab yang membentuk sekitar 20 persen dari populasi.