Terus Bertambah, Korban Tewas Gempa Afghanistan Tembus 1.000 Orang

Gempa Afganistan/Net
Gempa Afganistan/Net

Gempa berkekuatan 6,1 meluluhlantakan Afghanistan pada Rabu pagi (22/6). Korban akibat gempa dilaporkan terus bertambah hingga hari ini.


Seperti dilaporkan BBC, warga yang tewas mencapai 1.000 orang.

Mengutip pejabat manajemen bencana, Reuters melaporkan bahwa selain korban jiwa, lebih dari 1.500 orang terluka serta jumlah korban diperkirakan akan bertambah seiring informasi mengalir dari desa-desa pegunungan terpencil.

Foto-foto yang diterbitkan oleh media Afghanistan menunjukkan rumah-rumah menjadi puing-puing, dengan tubuh terbungkus selimut tergeletak di tanah.

Pejabat Kementerian Dalam Negeri, Salahuddin Ayubi menyebutkan, pihak berwenang mengerahkan helikopter dalam upaya penyelamatan untuk mencapai yang terluka dan menerbangkan pasokan medis dan makanan.

"Jumlah korban tewas kemungkinan akan meningkat karena beberapa desa berada di daerah terpencil di pegunungan dan akan membutuhkan waktu untuk mengumpulkan rinciannya," katanya.

"Sebagian besar kematian yang dikonfirmasi berada di provinsi timur Paktika, di mana 255 orang tewas dan lebih dari 200 terluka," tambah Ayubi.

"Di provinsi Khost, 25 orang meninggal dan 90 orang dibawa ke rumah sakit," ujarnya.

Survei Geologi AS (USGC) mengatakan gempa hari Rabu adalah yang paling mematikan sejak 2002. Gempa itu terjadi sekitar 44 kilometer dari tenggara kota Khost, dekat perbatasan dengan Pakistan.